Cara Orang Awam Belajar Dasar Akuntansi (Bagian 8)

Ah..! Akhirnya ada semangat buat ngelanjutin seri Cara Orang Awam Belajar Dasar Akuntansi.
Tapi sebelumnya gw minta maaf karna harus merevisi urutan Bab-nya..

Kalau sesuai jadwal sebelumnya, seharusnya sekarang kita belajar membuat Jurnal Penutup. Tapi demi kenyamanan bersama, gw ubah dikit boleh lah ya.. 🙂 Nah, saya ubah urutannya menjadi belajar membuat Laporan Perubahan Modal.. Okey..

======================

Serial “Cara Orang Awam Belajar Dasar Akuntasi” ini terdiri dari beberapa bagian yang membahas:

  1. Persiapan
  2. Jurnal Umum
  3. Buku Besar
  4. Neraca Saldo
  5. Jurnal Penyesuaian
  6. Update Buku Besar
  7. Laporan Laba Rugi
  8. Laporan Perubahan Modal
  9. Jurnal Penutup
  10. Update Buku Besar (lagi)
  11. Neraca

======================

.

Oya. Sebelum lanjut, pastiin kalian udah baca artikel-artikel sebelumnya. Kenapa? Karena ini artikel serial! Jika kalian belum baca artikel sebelumnya, gw jamin kalian akan pusing tujuh puluh keliling!

.

Dan sebelum lanjut, kita review dulu apa aja yang udah kita pelajari.

Bagian 1: Kita belajar pendahuluan. Mulai dari rumus akuntansi sampai kenal apa itu account (Perkiraan).

Bagian 2: Kita belajar cara bikin Jurnal Umum dari sebuah oret-oretan (catatan) dagang CV. SENYUM.

Bagian 3: Kita udah belajar cara mindahin Isi Jurnal, ke Buku Besar.

Bagian 4: Kita coba buat Neraca Saldo dari Buku Besar.

Bagian 5: Kita membuat Jurnal Penyesuaian.

Bagian 6: Kita sudah mem-posting Jurnal Penyesuaian ke dalam Buku Besar.

Bagian 7: Kita sudah belajar membuat laporan laba rugi. Dari sana kita bisa tahu apakah usaha kita untung atau rugi!.

.

Siip.. Sekarang kita masuk ke topik baru yang disebut Laporan Perubahan Modal.

Wih! Apaan tuh? Apa hubungannya sama Laporan Laba Rugi?

Weits.. Tenang. Jangan heboh dulu.
Jadi sebenernya, tanpa disadari, kita udah buat 2 laporan loh sebelumnya. Coba buka lagi Bab 4 (Neraca Saldo) dan Bab 7 (Laporan Laba Rugi).
Nah, sebenernya keduanya itu adalah Laporan Keuangan. Dan sekarang, kita nambah satu lagi yang disebut Laporan Perubahan Modal.

Trus Laporan Perubahan Modal itu apa?!

Iya, iya.. Sabar.. Ini juga mau dijelasin.
Laporan Perubahan Modal itu berguna untuk nunjukin berapa jumlah modal kita sekarang, setelah 1 tahun periode keuangan.

Lah, emang modalnya berubah?

Hmm.. Berarti kurang nyimak artikel-artikel sebelumnya nih..
Coba cek Bab 7. Di sana dibahas Laporan Laba Rugi. Dan hasilnya, ternyata CV. SENYUM lumayan untung gede tuh. Nah, keuntungan itulah yang bisa menyebabkan jumlah modal berubah.

Oooh..

Entar dulu. Jangan Oooh dulu. Belum selesai ini.
Selain keuntungan, coba cek lagi Bab 3 (Buku Besar). Bisa nemuin Buku Besar Prive kan? Dan kalian pasti mau nanya, apaan itu Prive?
Chk chk chk.. Berarti bacanya kurang seksama nih.
Prive itu Account untuk mencatat penarikan modal. Jadi ketika pemilik usaha mengambil uang dari kas usaha, akan dicatat di account ini. Dan tentu ini juga bisa menyebabkan modal berubah.
Nah, sekarang boleh bilang oooh..

Oooh..

Lanjut ya.. Sekarang kita belajar bikin Laporan Perubahan Modal.

1. Pertama, cari besar Modal Awal. Coba cek di Buku Besar Modal.
2. Trus, cari besar Laba atau Rugi. Tapi kalau dilihat Laporan Laba Rugi di Bab sebelumnya, CV. SENYUM mendapat keuntungan
(Laba).
3. Cari besar Prive. Cek di Buku Besar Prive
4. Selanjutnya, cari hasil Laba dikurangi Prive.
5. Dan terakhir, jumlahkan Modal Awal dengan Laba tersisa setelah dikurangi Prive, dapat tuh Modal Akhir.
6. Selesai deh..

Coba lihat contoh di bawah ya..

BS_Akuntansi_bag8_01
Contoh di atas kan kalau usahanya untung, gimana kalau buntung alias rugi?

Gak jauh beda kok. Tinggal ganti aja “Laba Bersih” menjadi Rugi. Dan nilainya dibuat minus atau dibuat dalam tanda kurung.

Emang tanda kurung itu maksudnya apaan sih?

Hadeeeh.. Ini sih dasar banget.. Tapi ya sudahlah.
Jadi, tanda kurung itu adalah tanda di perhituangan keuangan untuk menunjukkan nilai negative. Ok..

Oooh..

Siip..

Jadi sudah ya.. Sampe di sini dulu update kita tentang akuntansi. Ntar kita lanjut lagi.. Ok..

Bye..

🙂

.

======================

Serial “Cara Orang Awam Belajar Dasar Akuntasi” ini terdiri dari beberapa bagian yang membahas:

  1. Persiapan
  2. Jurnal Umum
  3. Buku Besar
  4. Neraca Saldo
  5. Jurnal Penyesuaian
  6. Update Buku Besar
  7. Laporan Laba Rugi
  8. Laporan Perubahan Modal
  9. Jurnal Penutup
  10. Update Buku Besar (lagi)
  11. Neraca

======================

Iklan

61 thoughts on “Cara Orang Awam Belajar Dasar Akuntansi (Bagian 8)

  1. handri

    maap sblumnya nubi mau nanya om, itu kan yg prive pake tanda kurung/negative. kok malah di tambah bukannya kalo negative di kirangin ya ?

    Balas
  2. ayu marlinda

    artikel nu bagus bgt mudah di mngerti,
    ak dlu SMA akuntansi skrng g kuliah. yp pas baca artikel ini langsung ngangkep lagi.
    di lanjut dong artikel ny sampe neraca

    Balas
  3. Yuyus jamalus

    kereeen …. cocok banget bagi saya yang awan akuntansi tapi bekerja pada lingkungan yang menuntut untuk mengerti walaupun hanya dasarnya … terimakasih Bung, Insya Allah bermanfaat ..

    Balas
  4. Yuyus jamalus

    kereen …. terimakasih artikelnya sangat bermanfaat bagi saya yang awam tapi pekerjaan saya menuntut untuk memahami akuntansi walaupun dasar2nya saja … sangat bermanfaat ….

    Balas
  5. winarni

    Makasih artikelnya… sangat membantu. Mudah-mudahan ilmunya manfaat dan menjadi amal soleh buat penulisnya. aamiin

    btw ditunggu sekali bagian selanjutnya…

    Balas
  6. surya

    ini salah satu tulisan tutorial yg terbaik, runut dan terpenting dengan contoh yg cukup komplet, Pak kalo bisa bahas juga Neraca Lajur dan Cash Flow juga Jurnal Pembalik, di tempat laen payaah bertele2 gak ada contoh konkrit ..hahahahaha…..Trims yg sebesar2 nya, Anda membuat amal yg sangat besar , skali lagi mohon dengan rendah hati bisa tulis2 topik2 akuntansi lagi yaah….. 🙂

    Balas
    1. ngarasan Penulis Tulisan

      Kebetulan di seri Cara Orang Awam Belajar Dasar Akuntansi ini, penulis mencari cara bagaimana supaya akuntansi mudah dimengerti. Sehingga sengaja menghindari hal-hal yang rumit tapi belum terlalu penting. Salah satunya Neraca Lajur, Cash Flow dan Jurnal Pembalik.

      Tapi, di dunia real, 3 hal di atas harus dipahami oleh seorang akuntan.

      Balas
  7. Ss

    Makasih gan, artikelnya sangat membantu..pdhl dl saya g mudeng sama sekali, skrng jd paham….syng nemu artikel ini pas udah lulus sma

    Balas
  8. Rery

    KEREN!! Lanjut lagi dong sampe neraca… butuh bgt ini akuntansi hrs mudeng keseluruhan, hehe… >_< lanjutkan yah semangat!!! 😉

    Balas
  9. angga

    itu sudah di kurangi 10juta om yng total laba bersihnya yng 18jutaan..
    itu 10.000.000 prive yng sebelumnya sdh d gunakan..laba bersih kan 18jutaan..nah 8jutaan itu hasil dari pengurangan laba bersih yg 18jutaan yng telah d pkai buat private 10jt tdi om..jadi sisa laba brrsihnya tinggal 8jutaan di masukan ke penambhan modal.jdi perubhan modal 30jt+8jtaan..tetep total laba berdih 18jutaan. d pakai private 10jt. sisanya 8jtaan d masukan k pnmbhan modal.

    Balas
    1. ngarasan Penulis Tulisan

      Sebenarnya, untuk gampangnya:

      1. Laba ditambahin ke Modal dulu deh.
      2. Trus Prive mengurangi Modal.
      3. Baru deh dapat Modal akhir.

      Cara begini lebih mudah dimengerti..

      Balas
  10. tomm

    mantep banget kang yang mau kompre kaya saya ngulang2 lagi ttg dasar2 akuntansi, inshaallah barokah kang
    makasih ya.
    lanjutin lagi kang

    Balas
  11. Tangtau

    Wah, kentang nih om… Ayo dong dilanjut lagi jurnal penutup nya, mumpung lagi mudeng nih.. Takutnya kalo kelamaan jadi lupa lagi

    Balas
  12. Marsehatb

    Bagaimana kalo laba lebih kecil drpd prive, contoh
    modal awal 2000000
    laba 10000000
    prive 11000000

    penambahan modal ….?
    Tolong saya di bantu ea soalnya saya masih bingung

    Balas
  13. Marsehatb

    Gmn kalo jumlah laba lebih sedikit drpd prive contoh
    modal 2000
    laba 1000
    prive 1500

    tolong di bantu ea saya soalnya saya lg belajar juga

    Balas
    1. ngarasan Penulis Tulisan

      Prive sebenernya gak terkait sama Laba tapi terkait dengan Modal.

      Jadi, ketika pemilik mengambil dana misal 1jt, maka kita harus mencatatnya ke account Prive dan juga mencatatnya ke account Modal. Artinya, Prive mengurangi Modal.

      Yang pasti, gak mungkin Prive lebih besar dari Modal + Laba.

      Balas
  14. Utari

    Artikelnya sangat membantu 😊terimakasih ya .. Dari gak ngerti sama sekali tentang akuntansi, sekali baca artikel ini jadi ngerti.. Cuma masih bingung jurnal penyesuaiannya aja.. Dilanjutin lagi dong artikelnya 👍

    Balas
  15. Ahmad DragNeeL

    Terima Kasih gan Artikelnya sangat membantu, Mudah dipahami dan kata2nya mantap hahaa, lanjut terus gan artikelnya, dari yg gak pernah belajar akuntansi terus baca artikel ini langsung paham ane gan, Terima kasih

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s