Arsip Bulanan: Februari 2008

..Ayat-Ayat Cinta (the movie)..

Ayat Ayat Cinta

Mungkin belum pernah terjadi sebelumnya di Indonesia, sebuah film dinanti-nanti oleh begitu banyak orang seperti film “Ayat-Ayat Cinta” (setidaknya sepanjang umur gw..).
Dan akhirnya penantian itu selesai sudah…

Sebenernya, gw dah punya banyak kritik untuk novel yang berjudul Ayat-Ayat Cinta oleh Habiburrahman.. Yang pasti, Fahri adalah tokoh yang banyak mendapat kritikan gw..
Dari sedimikian banyak cobaan yang diturunkan Allah pada manusia (manusia Indonesia terutama..), mungkin cobaan yang diberikan Fahri adalah cobaan yang paliiiiing… mmm.. apa ya.. diharapkan mungkin ha….

Bagaimana tidak..? ketika banyak orang yang mendapat cobaan kemiskinan, kedinginan, gempa, angin topan, kesedihan, kematian, kesendirian… Tapi Fahri mendapat cobaan yang sangaaat besar berupa:

1. Dicintai oleh 4 wanita cantik…
2. Mendapat harta (dari Istri) yang berlimpah ruah…
3. Memperoleh 2 Istri (bahkan Sang Istri pertama yang menyarankan..)
4. Memiliki lebih banyak Teman yang bahkan hampir tak memiliki musuh..

Wah, dari novelnya gw dah berontak…

Tapi anehnya, gw salah satu yang nunggu-nunggu versi Film-nya..

(Mungkin karena gw penasaran, gimana cara sang sutradara me-manusiawi-kan tokoh Fahri yang bak Dewa itu…???)

Pertama melihat trailer-nya, gw langsung pesimis.. Gimana nggak..?

Ternyata pemain-pemainnya orang-orang Indonesia..
Bahasa yang digunakan pun bahasa indonesia..
Bahkan tempat setting-nya pun di-Indonesia..???
Gw langsung berfikir, betapa banyak orang yang akan kecewa karena-nya…

Tapi gimanapun, gw juga pengen fair dengan nonton film utuhnya…

Setidaknya, Hanung cukup “cerdik” dengan membuka film dengan takbir yang dilantunkan oleh Ustad Jefri.. Yah, first impression cukup membuat orang merindinglah..

Tapi sayang, suasana Mesir hanya ditampilkan dengan setting gurun pasir.. Seandainya, ditambah dengan sekilas kesibukan kota kairo landscape dan detail kegiatan orang2nya, mungkin seluruh penonton akan langsung terhanyut dan terbawa terbang menuju mesir..

Pembukaan berlanjut ke flat tempat Fahri tinggal.. Disini gw kasih JEMPOL buat Mas Hanung yang bisa ngasih suasana segar dengan tawa dari para penghuni Flat..
Tapi sekali lagi sayang, detail Flat masih kurang mencerminkan suasana Mesir.. Mulai dari Jendela-jendela-nya yang masih sangat Indonesia, dan gedung2 flatnya pun masih kurang menjulang layaknya pemukiman di Mesir..

Yang cukup mengganggu, cuaca panas yang digambarkan di Novel kurang terakomodir dengan baik.. Sehingga masih sangat berkesan TROPIS ketimbang PANAS GURUN.. Padahal, bung Hanung sudah memilih Filter Film yang membuat suasana hangat, tapi tidak didukung dengan keringat yang seharusnya bercucuran..

Bagaimanapun, proses penterjemahan NOVEL to MOVIE oleh Mas Hanung layak gw kasih pujian.. Novel yang cukup tebal itu bisa diterjemahkan dalam film yang tak lebih dari 2 jam tanpa kehilangan cerita..

Meski karakter yang dimainkan oleh “orang Indonesia” cukup membuat mata risih, tapi jalan cerita yang disusun apik oleh yang bikin skenario bisa mengalihkan perhatian penonton.. Alhasil, gw pun akhirnya memaafkan keterbatasan pemeran asing..

Para pemainpun lumayan memberikan kontribusi.. Tokoh Maria yang dimainkan oleh Carissa Putri menurut gw lumayan mencuri perhatian.. Dia cukup pantas mendapat pujian.. Melania Putria yang memerankan Nurul pun sesungguhnya sangat tepat.. sangat Indonesia dan sangat Jawa, sayang karakter seorang Nurul yang mandiri dan ketua kurang nampak.. Bahkan, pertempuran hati dalam diri Nurul kurang ter-explorasi dengan baik..
Sang Naura kurang ditampilkam ke-“mesir”-annya, tapi untungya, Saskia mecca cukup mampu menutupi kekurangan tersebut dengan akting yang cukup baik..
Aisha sang Bidadari, kurang nampak sebagai bidadari yang solehah saat dimainkan oleh Cartwright.. Sepertinya Sang VJ ini masih terbawa perannya sebagai anak BAND di film Bijis.. Aisha adalah wanita lembut yang kuat yang bagaimanapun harus mengakui bahwa ia adalah wanita yang mencintai seorang laki-laki dan punya rasa cemburu.. Tapi semua harusnya ditampilkan oleh Aisha dengan cara santun..
Mungkin Cartwright sulit berekpresi karena harus menggunakan cadar.. Tapi yang pasti, BIDADARI yang harus-nya akan terus terbayang dikepala penonton hingga pulang ke rumah2 masing2 tidak tercapai…!

Dan yang pasti, FAHRI, sang tokoh utama masih belum diperankan Maksimal oleh Fedi Nuril. Banyak emosi yang tidak dapat ditampilkan dengan baik oleh Nuril.. Bahkan dibeberapa scene, suasana yang seharusnya bisa lebih dramatis tidak terbangun dan menyebabkan tetesan air mata yang seharusnya menghabiskan satu kotak tissue itu pupus…

Secara keseluruhan, Film Ayat-Ayat Cinta belum mampu menggoreskan kenangan yang membekas pada kalbu para penonton..
Tapi.. sebagai Film yang penuh dengan keterbatasan dukungan, Film ini sangat-sangat layak untuk ditonton.. Sama sekali TIDAK mengecewakan…

Bahkan gw berani bilang, FILM ini BISA menjadi pilihan mereka2 yang penasaran dengan Novel Ayat-ayat Cinta, namun malas untuk MEMBACA.. (Tapi ingat, NOVEL jauh lebih komplit terutama berkenaan dengan dalil-dalil..)

So salut untuk Mas Hanung..

(Mungkin untuk mereka yang sangat KETAT dengan hukum2 Islam akan sedikit kecewa..)

Iklan

belajar Map Basic.. (yang pertama..)

Map Basic

Ok.. Setelah sebulan merenung.., kita lanjutin belajar Map Basic-nya ya..
Btw, udah install program Map Basic kan..? Sebenernya, nulis program-nya ga harus di Map Basic, tapi untuk convert ke .mbx mesti pake Map Basic biar program kita bisa di-running pake Map Info..

Ok, kita anggap semua udah siap lahir batin..

Biar kita satu feel dan satu frequency, kita mulai dengan satu baris program paling dasar dan penting..!

1. Buka program Mab Basic.. (Ato pake NotePad juga boleh..)
2. Bikin halaman baru. Ketik : Note “Hi pren, baru belajar Map Basic neh..!”
3. Kalo elo bikinnya di Map Basic, buka menu “Project”, pilih “Compile Current File”..
Karena program yang loe tulis barusan belum elo save, maka Map Basic bakal minta supaya elo nge-save dulu..
4. Tapi kalo elo bikinnya pake NotePad, WordPad ato yang lainnya, pertama elo mesti save dulu. Ubah extention-nya jadi .mb (mungkin sebelumnya .txt).. Baru abis itu buka pake Map Basic dan lakuin seperti langkah ke-3.
5. Ok… Sekarang, cari file dengan extention .mbx di folder tempat elo nyimpen .mb …

Ayo… udah ketemu blum..???

Udah.?? Sip..!
Sekarang, double klik .mbx-nya.. (Pasti-in elo udah nge-install Map Info ya..)

Jreng..jreng.. Map Info ke-buka trus…
Eh nongol info box :

Hasil Program elo..
Ok.. Loe udah bisa bikin program Map Basic..!!!
Gampang kan…??

Emang sih, ini cuma program simple.. Tapi semua harus ber-awal dari sini..

Sebelum lanjut belajar lagi, coba elo baca-baca dulu tutorial berikut.. OK

Map Basic User Guide

Map Basic Reference

🙂