Arsip Kategori: Buku..

Belajar VBA atau Macro Excel Mulai dari Nol

Anda ingin belajar VBA / Macro Excel mulai dari NOL.

Kini hadir buku yang dapat membantu memenuhi keinginan anda.

Kitab VBA Excel – Level Satu

Buku ini didesain untuk pemula yang menguasa VBA / Macro Excel dari NOL tanpa harus mengerutkan jidat karena kesulitan.

Disusun dengan bahasa sederhana sehingga mudah dimengerti bahkan untuk orang paling sekalipun. Tentu saja, anda harus telah menguasai program Excel.

INFO LEBIH LENGKAP DI SINI..

PREVIEW dapat dilihat DI SINI..

Kontak Via Facebook Page DI SINI..

SMS : 0812 1283 1148

Iklan

“Laskar Pelangi” – persembahan untuk Lintang

Laskar Pelangi

Saat ngelihat untuk pertama kalinya novel “Laskar Pelangi” muncul di etalase Gramedia, gw gak bisa me-nenteng-nya ke kasir. Karena hari itu, gw cuma sekedar menepati janji gw pada diri gw sendiri untuk rutin mengunjungi “perpustakan” komersil ini. Lebih tepatnya, gw gak punya “budget” buat beli buku..!

Dan sampai akhirnya, banyak bermunculan komentar-komentar tentang kehebatan novel itu. Puji dan sanjung terus mengalir bak air Bah. Mulai dari kata menakjubkan, menyentuh bahkan sampai kata “indonesia’s most powerful book” pun menjadi panggilan novel ini..
Siapa yang bisa menahan rasa penasaran jika semua orang merekomendasikan..? Maka bukan hal yang aneh jika akhirnya novel ini jadi “best seller” di indonesia..

Sayangnya, meski gw udah punya “budget” buat beli buku, gw paling ga suka cara marketing model ini.. Penuh kata-kata fantastis dan bombastis bahkan hiperbolis..! Karena ketika gw beli sesuatu, semua itu harus karena keinginan gw.. Apapun yang akhirnya gw dapat, itu adalah resiko gw.. Gw gak pengen jadi tumbal para opportunis pemasaran yang sok tau itu..!

Hingga “Islamic Book Fair” diadakan, dan begitu banyak diskon untuk buku-buku yang hebat (ini emang surga para kutu buku..!) berserakan, gw langsung beli tak cuma 1, tapi 3 sekuelnya gw borong..(siapa yang bisa tahan dengan diskon???).

Ketika pertama kali membuka buku (novel terutama), gw akan memberikan nilai 10 sebagai awal.. Dan akan gw kurangi untuk setiap hal yang menurut gw tidak sesuai harapan gw… Hal yang sama berlaku untuk “Laskar Pelangi” ini..

Saat memulai Bab pertama, gw langsung memberi nilai minus 3 (-3) untuk novel ini..!
Kisah ini berawal di Belitong, yang merupakan tempat kelahiran sang penulis. Gw menilainya sebagai sebuah kekurangan fatal untuk menjadi penulis hebat. Penulis model ini terlalu dekat dengan egoisme dan caufinisme. Kekurangan imajinasi dan lemah wawasan.. Yah, tanpa ragu gw kurangi 3 hingga nilai tersisa adalah 7..!

Terus menulusuri halaman demi halaman, sekali lagi tanpa ragu, gw beri -1 untuk novel ini.
Entah kenapa, tokoh “Aku” yang sedang bercerita dalam novel ini atau yang lebih dikenal sebagai si “Ikal”, seakan sebuah re-presentasi dari sang penulis sendiri.. Dan menurut gw, itu seperti sebuah proklamasi narsiscus. Nilai tersisa adalah 6..

Saat kembali menelusuri seluruh karakter utama laskar pelangi, gw jadi menikmati novel ini. Tapi itu gak akan membuat gw berbaik hati menambah nilai.

Sepuluh laskar pelangi memang seperti pelangi. Masing-masing seperti warna pelangi itu sendiri. Begitu indah dan begitu unik. Sayangnya, mereka terlalu hitam putih satu sama lain. Beruntung sang penulis menambahi latar belakang yang deskriptif pada masing-masing tokoh yang akhirnya mampu memberikan keunikan yang realistis.
Dan gw jatuh hati pada tokoh “Lintang”..

Gw merasakan gairah yang sama. Gw juga merasakan emosi yang sama. Gw berusaha menjadi Lintang. Yang sesungguhnya, gw sungguh jauh berbeda dari tokoh ini.. Gw tanpa ragu dan malu merupakan pengagum Lintang seperti Kagum-nya A Kiong pada Sang Maestro Mahar. Dan mungkin seperti kagumnya Flo pada keberanian dan tantangan..
Setiap penggal cerita pada Lintang, gw gak pengen terlewat mesti satu huruf. Gw tambah satu poin karena menghadirkan Lintang. Kini, nilai menjadi 7.

Saat gw membaca petualangan indah, sedih, senang, duka, gembira pada tiap lembar novel ini, gw terpesona akan tiap detail deskripsi tentang Kampung yang hampir terasing ini. Mungkin sedikit hiperbolis, tapi tak mengapa untuk membantu gw (pembaca) merasuk ke dalam cerita.
Kehidupan kampung, keindahan hutan, sungai bahkan dongeng-dongeng yang ada seperti gambar visual layaknya televisi.

Tapi, gw makin curiga saat gw semakin teliti tentang tokoh yang paling jarang dibahas..! Ya, si Ikal..!
Dia lebih misterius dari pemikiran Mahar, bahkan lebih misterius dari apa yang difikirkan Harun. Siapa dia..?
Dan gw menangkap kesan, si Ikal adalah anak yang terlalu baik. Dia terlalu baik-baik saja. Mungkin dia tidak sehebat Lintang dan Mahar. Tapi dia tidak seperih perjuangan Lintang dan se-badung Mahar. Mungkin dia tidak setampan Trapani, tapi dia tidak semanja Trapani. Dia juga tidak sekuat Samson, tapi juga tidak seberandal Samson. Dia bahkan tidak seunik Syahdan atau Kucai.. Siapa dia..?
Malaikat..?

Gw kurangi 1 untuk laskar pelangi..! Biarlah tersisa 6.

Setiap lembar gw lahap. Terkadang gw tertawa, kadang jidat gw mengkerut. Hingga gw temui Bab 30, “Elvis has left the Buliding”. Gw marah, gw menangis..
Andrea Hirata…!!!! Tega banget lw…!!! Gw marah.. Gw marah entah pada siapa. Gw gak terima pada apa yang gw baca..
Kemarahan gw seakan memuncak saat si Ikal menemukan sang Idola gw, terpuruk. Sekali lagi gw menangis..
Andrea Hirata..!!! Kenapa lw bikin dia yang gw kagumi harus terperosok pada celah paling dalam..? Kenapa semua diam saat sang kejora itu akan meredup.. Dia adalah Lintang, seperti namanya, dia adalah Bintang.. Bintang yang ditinggalkan.. Kenapa Ibu Mus membiarkan dia yang mengharumkan nama Sekolah tercinta harus merana..? Mengapa Pak Harfan, hanya diam..? Gw PROTES…!

Ingin rasanya gw cabut angka 6 tersisa dari nilai Laskar Pelangi hingga tertinggal 0 BESAR..

Namun akhirnya gw sadar, ini adalah sebuah Novel, ini adalah sebuah cerita. Entah nyata entah hayali..
Dan alih-alih gw cabut angka 6 tersisa, gw malah memberinya angka 2 tambahan..
Yah, novel ini layak mendapat angka 8…!

(Buat Lintang, siapapun yang pernah mengenal elo dan membiarkan elo jatuh, orang itu telah membuat kesalahan paling fatal dalam hidupnya…)

🙂