Arsip Bulanan: Agustus 2007

tu wa ga pat..

Ga tau kenapa gw sekarang gampang banget laper. Dan lebih parah, porsi makanan gw bertambah 50% lebih dari yang dulu. Kalo sebelumnya pesen makanan cukup dengan nasi “setengah”, sekarang biarpun minta full, tetep perut masih kerasa keroncongan..

Sebenernya kondisi ini sesuai dengan program gw saat ini, yaitu program “peningkatan berat badan”. Lambat tapi pasti berat badan gw naik cuma dengan cara:

1. Sarapan tiap pagi (sebelumnya sarapan cuma kalo lagi sempet ato emang kelaperan banget.. alasannya males!)

2. Makan 3x sehari secara teratur (sebelumnya, gw sering kelewatan buat makan malam. Kalo udah sampe kamar, rasanya males banget buat keluar sekedar cari makan.. penyakit anak kos.. Alhasil, ketiduran dan makan malam lewat…)

3. Minum susu, apalagi 2x sehari (sebelumnya, kalo minum susu malam harinya, pagi hari pasti dibangunin sama perut gw yang mules.. Tapi ternyata, kalo kita paksa buat teratur minum susu, sakit perut jadi ilang…! Mungkin karena jadi terbiasa..)

4. Olah raga yang cukup (mungkin ini yang bikin gw kerasa laper-laper dan laper… Usut punya usut, riwayat olah raga gw minim banget semenjak kerja…)

5. Kalo mo nambah lagi, ya ngemil (mungkin bukan naikin berat badan lagi, tapi bisa nge-buncitin perut…)

Jadi, sekarang gw jadi rajin olah raga neh… Senam ringan tiap pagi, trus angkat beban yang enteng-entang aja [yang penting keringatan], sit-up & push-up…

Alhasil, ga cuma bikin perut gw keroncongan terus, tapi bikin badan kerasa lebih bugar.. So ayo senam, tu wa ga pat…

Tapi sayang ada effect sampingnya..!

“Kantong jadi lebih cepat kempes, karena makan terus-terus dan terus.. hiks..”

Iklan

Tak Tik Tuk..

Seperti bunyi detik Jam.. tak bernada.. selalu sama.. selamanya.. ah ga juga, palingan sampe baterenya abis.

Terkadang terasa hidup ini seperti bunyi itu. Tak berirama, monoton. Apalagi untuk orang-orang mapan yang berpenghasilan tetap, semua kebutuhan primer terpenuhi bahkan sekunder hingga tersier pun sudah tercukupi. Akhirnya rutinitasnya adalah, bangun pagi, sarapan, baca koran, berangkat kerja, terjebak kemacetan, tune di radio favorite, absensi kerja, mulai stress pada pekerjaan, istirahat siang, ngobrol bareng teman sekantor, ngerumpi ditelpon pake fasilitas kantor, pulang sore, nonton tv ato dvd, tidur dan kembali ke rutinitas sebelumnya.

Mungkin ada sedikit variasi, fitness, nonton bioskop, shopping, nonton konser dan kumpul-kumpul.

Tapi nyatanya variasi itu belum juga bisa membuat rutinitas tidak menjemukan. Masih terasa monoton. Mungkin akan terasa lebih berwarna kalo ditambah sedikit keberanian. Dugem rasanya bisa memeriahkan suasana. Seiring waktu, dugem akhirnya cuma sekedar rutinitas seperti rutinitas yang lain.

Sepertinya, dugem akan semakin fantastis bila diiringi sedikit minuman beralkohol. Sedikit mabuk tak apalah. Mungkin, satu malam tanpa kesadaran juga lumayan biar rutinitas menjemukan menjauh.

Bahkan, mabuk pun menjadi rutinitas yang menjemukan dan sepertinya drugs adalah pilihan sempurna.

Syukurlah, itu cuma dilamunan gw doang..!

Sepertinya gw bisa sedikit membuat kesimpulan.. “Sesuatu menjadi sebuah rutinitas menjemukan bila kita menjadi subjek sekaligus objek dari aktifitas kita”.

Seandainya yang ada dipikiran kita adalah orang disekitar kita, mungkin (gw cuma bilang mungkin) rutinitas kita pun jadi dinamis. Karena kehidupan sosial ini sangat dinamis..

Entahlah.. Yang pasti, jam kamar gw berbunyi Tak Tik Tuk dst dst..

Dia, dia, dia dan dia..

Ada 4 dia yang sangat deket sama hati gw..

4 dia itu mengisi hari-hari gw, senyum-senyum gw dan juga baris-baris diary maya gw. Tapi gw ga se-melankolis itu kale, walau tanpa 4 dia itu, gw masih bisa kok bertahan hidup. Cuma aja, mungkin akan terasa ada sesuatu yang hilang pada diri gw.

Gw bahagia bila bisa dekat dengan 4 dia itu. Dan akan menjadi lebih, bila gw bisa buat 4 dia itu juga bahagia. Hingga bisa tersenyum bersama.

Tapi ada satu dia yang selalu membuat gw semakin kuat. Semakin dewasa dan semakin mengerti tentang hidup ini. Untuk dia, gw pengen ucapin terima kasih yag tak berhingga.

Jejak Kaki

Hujan di tengah kemarau..

Hari ini hujan..

Sesuatu yang biasa tapi menjadi berkesan karena ini musim kemarau!

Sesungguhnya gw juga berharap, hujan hari ini singgah dalam hidup gw yang akhir-akhir ini tengah kemarau. Banyak hal yang harusnya udah selesai namun hingga kini masih tergantung dilangit-langit otak gw. Dan seperti biasa gw menyalahkan waktu..

Tapi, seandainya gw ditanya dan harus gw jawab jujur.. Semua berawal dari diri gw sendiri..

Sepertinya gw belum berniat…!

Semoga hujan di musim kemarau ini jadi toladan buat gw..

Semoga..